Every woman deserves to be loved exclusively

Monday, June 15, 2009

Sedap Sekejap Edisi 3/II-Maret 2001

R E S T O K E R E S T O

DUTCH CORNER,
Resto ala Belanda di Pinggir Danau

Resto yang khusus menampilkan aneka masakan Belanda ini berlokasi di
Taman Ria Senayan Jakarta. Beberapa tahun yang lalu, lokasi Dutch
Corner sebenarnya lebih dikenal sebagai salah satu kafe gaul anak-anak
muda Jakarta. Berbagai acara remaja ataupun panggung live musik
seringkali diadakan di kafe tersebut.

Sekarang eks Cafe Automobili Lamborghini tersebut berganti wajah.
Sebagian menjadi My Club, semacam klub untuk hang out. Satunya lagi,
terletak di depannya, Resto Dutch Corner. Mendengar namanya, kita
segera tahu resto tersebut menyajikan makanan dari Belanda. Tak
sekadar makanannya sebetulnya, "Bahkan 70 persen bahannya pun kami
datangkan dari Belanda. Begitu pula dengan peralatan makan," jelas
Yayuk Yulia Bukit, Restaurant Manager Dutch Corner. Hanya untuk
interior mereka menggunakan jasa artis dalam negeri. Tetapi tentu
penataan tetap berkiprah pada negeri Kincir Angin.

Apa yang dijagokan resto cantik ini? Namanya agak sulit buat lidah
kita, Tournedo Mozaiek, yakni paduan steik ikan salmon dan ikan schol.
Tentu ada jenis steik lain seperti grilled chicken teriyaki, atau zee
tong. Masakan Indonesia atau luar negeri Belanda pun tersedia di sini
seperti nasi lengkap Bali yang terdiri dari nasi, empal, ayam balado,
sate ikan, telur pindang, dan rempeyek. Masih berjenis nasi, anda juga
bisa menyantap nasi ayam hainan. Untuk makanan penutup tersedia
beberapa pilihan, mulai dari es puter, aneka poffertjes, puding,
tiramisu, hingga milkshake.

Kalau kurang menyukai makanan berat, Dutch Corner juga menyediakan
aneka kudapan ringan, tetapi cukup mengenyangkan. Kudapan favorit
mereka antara lain kroket dan frikadel dengan pilihan kip (ayam), bief
(sapi) dan vis (ikan). Selain itu, Anda bisa mencoba salah satu jenis
super fries. Selintas serupa
kentang goreng yang biasa tersedia di fast food. Tapi kalau sudah
mencicipi rasanya, ternyata berbeda. Kentang goreng ini dibumbui
khusus. Karena keunikan rasanya itu, Dutch Corner menyediakan tempat
khusus untuk menjual super fries. Letaknya di depan pintu My Club,
berseberangan dengan resto Dutch Corner. Selain melayani take out,
gerai ini terbuka untuk para pembeli. Jadi, kita bisa menyaksikan
proses pengolahan hingga siap hidang.

Untuk menyertai segala hidangan tadi, disedakan jua bermacam-macam
minuman, dari sekadar soft drink , kopi, teh, dan juice. Anda bisa
menikmati semua ini dari pukul 11.00 hingga pukul 23.00.

Resto ini dibuka berawal dari hobi makan dan memasak sang pemilik .
"Kebetulan pula beliau pernah bersekolah di Belanda. Dan restoran yang
menyediakan hidangan dari negeri Tulip ini, kan, masih sedikit,"
ungkap Yayuk.

Walau tempatnya mungil, Dutch Corner bisa juga menampung berbagai
acara seperti acara ulang tahun, rapat, atau arisan. Asalkan tak lebih
dari 100 orang. Kalau lebih, "Biasanya kami bekerja sama dengan My
Club. Karena pada dasarnya ruangannya bisa disatukan," kata Yayuk.

Kalau Anda berminat makan di sini, ada beberapa meja favorit. Selain
di teras yang menghadap Taman Ria Senayan, ada satu meja di pojok
dekat jendela menghadap danau. Cocok untuk minum teh sore hari bersama
orang terkasih. sdp@Rika, foto-foto: Rynol Sarmon

0 comments:

Latest Comments

Popular Posts

Recent Posts

Unordered List

Text Widget

Blog Archive

Flickr

Total Pageviews

Powered by Blogger.

Translate

www.CodeNirvana.in

About Me

Contact Form

Name

Email *

Message *

Popular Posts